15 January 2013

Puji, puji dan puji. Impaknya bagai tsunami!

Subhanallah.

Betapa hebatnya impak Teknik Nabi ini. Sungguh saya tidak menyangka begitu sekali kesannya apabila mengaplikasikan teknik yang dipelopori oleh Rasul junjungan.

Pagi ini saya mengaplikasikan teknik ini seawal mungkin, ketika anak-anak masih lagi di bilik tidur. Abang Muhd Haris sudah awal-awal lagi bangun dikejutkan umminya. Maklumlah sudah darjah 4, jadi perlu segera untuk bersiap kerana abang Muhd Haris akan dihantar ke sekolah oleh umminya sendiri sebelum ke tempat kerja. Tinggallah anak-anak perempuan untuk diuruskan abahnya.

Apabila saya masuk ke bilik mereka, kakak Nur Hanim masih tidur. Adik Nur Hanis pula sedang baring sambil mata terkebil-kebil selepas minum susu botol. Saya sudah mengatur ayat-ayat pujian untuk si kecil, kerana dia sudah pun sedar dari tidur.

"Assalamualaikum. Selamat pagi.", saya mulakan dengan salam dan membuka lampu utama. Terus saya rapatkan diri dengan anak bongsu. Saya peluk dan cium pipi gebunya.

"Alhamdulillah. Anak abah yang seorang ni mudah betul bangun pagi. Senang abah dengan ummi nak buat kerja. Allah memang sayangkan adik sebab menyenangkan urusan abah dan ummi. Jom kita mandi. Siap-siap nak ke sekolah."

Adik Nur Hanis terus bangun. Tanpa ada dalih-dalih lagi nak melewat-lewatkan mandi. Mudahnya!

Saya bergerak pula ke katil kakak Nur Hanim. Saya usap-usap rambut kakak yang kerinting. Mata kakak masih terpejam.

"Doktor Hanim. Jom bangun, siap nak ke sekolah."

Kakak Nur Hanim masih berat mahu membuka mata. Saya teruskan dengan teknik memberi pujian.

"Kakak Nur Hanim ni seorang yang rajin menuntut ilmu. Allah suka kepada orang yang rajin belajar. Abah dan ummi pun hati senang tengok kakak rajin nak ke sekolah. Jom bangun, kita mandi. Kita tak nak terlambat ke sekolah."

Kakak Nur Hanim juga bangun. Mudah. Sungguh mudah. Saya tidak perlu marah-marah atau menaikkan suara untuk membangunkan mereka. Sebelum ini, skrip saya membangunkan anak-anak sangat tidak teknik-nabi-compliance. Biasanya dialog-dialog saya,

"Assalamualaikum. Bangun-bangun. Pergi mandi lekas. Kakak, adik. Bangun!"
atau bila sudah terlambat,
"Ya Allah ya tuhanku. Tidur lagi? Kakak, adik. Bangun cepat! Abah dah lambat dah ni. Lekas lekas lekas!"

Saya menggunakan ayat perintah semata-mata! Masya-allah. Kesian bila difikirkan. Saya ibarat memberi arahan kepada pasukan tentera. :( Sungguh teknik nabi ini sedikit sebanyak sudah mula menyedarkan diri saya sendiri. Membantu saya untuk menilai balik kelakuan dan sikap.

Di bilik air, kakak dan adik sedang mandi. Pesanan USK dalam bengkel tempoh hari, pujian harus diberikan SEBELUM, SEMASA dan SESUDAH setiap perbuatan/kelakuan/aktiviti. Jadi saya teruskan dengan pujian. Saya berdiri di pintu bilik air sambil tersenyum.

"Bagus lah kakak dan adik ni. Pandai uruskan diri sendiri. Mandi pun dah boleh sendiri. Abah dan ummi boleh buat kerja lain dulu sementara tunggu adik dan kakak mandi. Kita semua dapat jimatkan masa"

Benar. Ada ketika saya atau isteri terpaksa masuk ke bilik air untuk memandikan anak-anak disebabkan mereka suka main-main dalam bilir air, tanpa mengira waktu. Malahan, ada waktunya juga mereka bergaduh dalam bilik air. Jadi, pagi ini saya limpahkan dengan pujian semata-mata. Alhamdulillah. Kakak dan adik selesai mandi tanpa ada adegan-adegan yang tak diingini. :)

Selesai mandi, saya seperti biasa menunggu di tepi katil mahu membantu mereka bersiap. Adik dan kakak terus pakai baju sendiri. Semasa adik Nur Hanis terkial-kial mahu zip kan baju (di belakang), kakak Nur Hanim membantu tanpa disuruh! Allahuakhbar. Saya teruskan dengan pujian masa itu juga.

"Masya-allah. Kakak Hanim ni memang baik hati. Abah suka tengok kakak tolong zip dan butangkan baju adik. Macam itu lah kita adik-beradik. Mesti tolong-menolong. Bila kita bantu sesiapa pun, Allah akan berikan kita pahala."

Seingat saya, itu lah pujian saya yang terakhir sebelum anak-anak turun ke tingkat bawah untuk sarapan. Saya sudah cukup gembira melihat hasil dari aplikasi teknik nabi dari bangun tidur sehingga selesai bersiap. Rupanya masih belum berhenti. Kesannya masih berpanjangan dan berterusan.

  • Ustazah Nur Hanis, membantu mengutip penyangkut baju yang bersepah di lantai. Tanpa disuruh.
  • Kerusi meja solek yang beratnya hampir suku berat Ustazah Nur Hanis, diangkatnya untuk disusun elok-elok di tempat yang betul. Tanpa disuruh.
  • Botol air masak untuk bekalan ke sekolah diambil dari atas meja, di masukkan ke dalam beg adik dan kakak. Tanpa disuruh. Oleh Ustazah Nur Hanis juga.
  • Doktor Nur Hanim mencuci sendiri mangkuk dan cawan yang digunakan untuk bersarapan, tanpa disuruh. Begitu juga adiknya Nur Hanis.
  • Doktor Nur Hanim sudah siap semuanya sebelum jam 7.15 pagi, iaitu waktu kami mahu bertolak keluar dari rumah. Kebiasaanya akan terdengar suara saya yang membebel menyuruh kakak Nur Hanim bersiap pakai tudung, mengangkat beg ke kereta, pakai kasut.

Saya cukup gembira. Inilah yang saya katakan. Teknik yang saya pelajari dan cuba aplikasikan ini, memberikan saya hasil bertimpa-timpa, ibarat gelombang tsunami. Sudah tentu, kelakuan-kelakuan anak-anak saya di atas, saya hadiahkan dengan pujian dan doa. Hati saya cukup gembira. Dan rupanya masih juga belum berakhir.

Di ruang tamu sebelum keluar dari rumah, Ustazah Nur Hanis tiba-tiba bertanya kepada saya.

"Abah tau tak siapa kemaskan remote tv tu?"
"Nur Hanis ke?"
"Ha ah! Yang bunga tu? Abah tau tak siapa yang luruskan (susunkan)?
"Adik?"
"Ha ah!"

Nur Hanis sudah tersenyum simpul. Rupanya semasa saya ke dapur tadi, diam-diam Ustazah Nur Hanis mengemas ruang tamu. Pada saat ini, saya sudah mula rasa sebak. Begitu sekali kesannya. Saya hanya terdiam, bagai kehilangan kata-kata. Saya peluk dan cium anak comel itu kiri dan kanan. Yang mampu saya ucapkan waktu itu, hanya lah "terima kasih".

Teknik ini benar-benar berkesan. Saya tidak ragu lagi.

Dan kami pun ke sekolah dengan hati yang gembira. Sambil memandu, kami bersama-sama menghafal doa masuk tandas. :)

3 comments:

Dila said...

Terkesima...betul kita selalu memberi arahan pd anak2...Terima kasih atas perkongsian ini...Mudahan kita sama2 dpt praktikan dan sentiasa istiqamah...

Dila said...

Terkesima...betul kita selalu memberi arahan pd anak2...Terima kasih atas perkongsian ini...Mudahan kita sama2 dpt praktikan dan sentiasa istiqamah...

Ijam MY said...

Maaf Cik Puan Dila, saya terlepas pandang komen puan. Benar puan. Teknik ini mengajar kita sebenarnya. Mengajar kita supaya tidak lagi membuat perkara lazim/corot.